All Posts By

Yusuf Setiawan

Travel

Long Trip: Bali!

Entah kapan terakhir kali diri ini merasakan indahnya alam yg ada di negeri kita Indonesia(padahal mah jalan-jalan nya sekali-kali doang Bahahaha). Gue pun sampe lupa gimana rasanya hidup sementara di kota orang, gabisa makan di kota orang, bahkan jadi gembel dadakan di kota orang. Dan kali ini gue berkesempatan buat jalan-jalan ke beberapa kota dalam rangka acara KKL yg diadain kampus. Beberapa kota nya ya kota-kota wisata gitu kayak Bali, Malang, Jogja, Bandung, Jakarta(tapi cuma mampir doangan biar dikata pernah ke Jekardah). Jadi di post kali ini dan beberapa post ke depan gue bakal cerita ttg perjalanan gue ini dan bakal gue mulai dari rute terjauh, yaitu Bali. Oh iya, di post-post gue soal Long Trip ini gue gabisa kasih tau harga atau estimasi dana yg bisa kalian siapin karna semuanya udah diatur sama yg diatas sama pihak travel. Dan Long Trip ini bakal ada beberapa post untuk menjelaskan perjalanan gue selama KKL ini. Jadi, ya monggo ditunggu apdetan nya.

Bali, mungkin udah ga asing lagi buat orang. Whether it’s for Indonesian or foreigner. Tapi buat gue, ini jadi pengalaman pertama gue menjejak-kan kaki ke Bali. Norak ya? Iya! Ini pengalaman pertama gue ke Bali dan it’s impress me, so much. Tapi ada sesuatu yg buat gue sedikit kecewa sih sama kekaguman gue dengan Bali. Kepo? Mau tau? Makanya baca sampe abis dong! Pas pertama kali gue sampe Bali, gue gatau sih gimana rasanya karna gue molor tapi pas bangun-bangun gue udah sampe di tempat istirahat pinggir jalan dan sebrang nya banya banget sawah. Buat gue yg tinggal di kota, gue jarang banget nemuin yg begini. Wajar dong ya kalo gue kagum? Dan suasana nya pun sangat menenangkan. Dari sini gue mencoba menebak-nebak apa yg bakal ada di depan (bukan nerawang masa depan.. tapi nebak apa lagi yg bakal disuguhkan pulau yg terkenal dgn keindahan alam dan bule-bule nya ini). Tujuan pertama gue di Bali adalah Pura Tanah Lot. Buat kalian yg belum tau, Pura Tanah Lot diresmikan pada tanggal 14 Juni 2003 (hasil nyontek di gugel) dan terkenal dengan cerita ular dewa yg ada disana. Gatau kenapa gue ga berani buat megang ular tsb jadi ya gue Cuma ngeliatin bule alam nya doang. Sebelum ke Pura Tanah Lot, di sepanjang jalan kesana banyak banget toko-toko souvenir gitu dipayungi dengan pohon-pohon rindang yg bisa buat betah banget buat belanja atau Cuma sekedar jalan bedua sama si dia.

keren ga si jalan ditengah-tengah pohon gini?

Setelah melewati jalan kenangan itu kalian bakal ngeliat batu peresmian Pura Tanah Lot dan seharusnya kalian bisa liat langsung laut yg membentang dari titik ini.. tapi sayang gue ga sempet fotoin gimana pemandangan nya cukup keren buat dinikmati dari titik ini, gue Cuma fotoin ikon peresmian nya gitu ☹ sorry for this. Pas masuk, gue gatau si mesti gimana. Kaya yg gue jelasin tadi, gue ga cukup berani buat megang atau liat ular dewa itu. Jadi kerjaan gue Cuma mondar mandir liatin bule alam sekitar. Dan fyi aja nih, buat kalian yg mau mengabadikan foto ya langsung aja cari angle masing-masing. Karna gue kemarin kesana pas lagi rame-rame nya ya Cuma foto ini yg paling bagus☹ gatau deh itu perut udah offside gitu dan pura nya pun ketutupan sama badan. Sedih? Ya jelas, tapi ya mau gimana.. daripada harus negosiasi sama pengunjung lain yg udah ngomel minta cepet gentian. so it’s my photo.

am i looks like ur father? pls don’t say yes!

Di Pura Tanah Lot, gue ga menghabiskan banyak waktu karena satu dan lain hal. jadi ya gue Cuma foto-foto bentar, bernafas banyak-banyak biar ga rugi banget karna udah sampe sini dan yaudah kita keluar dari kawasan Pura Tanah Lot ini. Tujuan kedua gue di Bali adalah pantai pandawa. Eh sebelum ke pantai nya, kita bakal liat di sebelah kiri bakal ada patung-patung wayang pandawa Lima yaitu Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa. Mungkin karna ini Namanya jadi pantai Pandawa. Gue udah sering denger sih tentang pantai ini, tapi kadang yg gue denger atau yg biasa gue liat di foto-foto temen-temen yg kesini pasti ngepost nya cuma tulisan pantai pandawa nya doang. Jadi gue gatau gimana itu pantai pandawa.. ternyata pas gue sampe disana lagi-lagi Bali menunjukkan keindahan nya yg kalo boleh gue bilang sih ini bener-bener keren pantai nya. Pasir putih nya bener-bener menyejukkan mata dan air laut yang biru pun sangat membuat jiwa ini betah untuk berlama-lama tapi karna gue takut kulit gue item jadi ya ga lama-lama juga.

doi lg candid neh.

Di Pantai Pandawa ini ada tempat sewa perahu kayak gitu jadi kalian bisa bebas sewa, tentunya dengan biaya sendiri dong ya atau buat kalian yang Cuma main air ya main aja disini.  Dari pantai pandawa gue lari lagi ke pantai yg lain dan dari sinilah kekecewaan itu bermula. Tujuan terakhir gue (di post ini) adalah pantai Kuta. Yang terkenal banget dimana-mana. Siapa sih yg gatau Kuta, Bali? Gue excited banget begitu tau bakal ke pantai Kuta dan gue ga sabar banget sampe disana sambal nyanyi “di Kute Bali~~”. Belom kelar gue nyanyi, gue udah sampe disana.. dan gue yg awalnya excited jadi mendadak sedih karna ga sesuai ekspektasi gue. Pantai nya kotor cuy☹ hasrat pengen main air jadi ilang pas liat sampah-sampah yg bisa dibilang udah banyak banget itu. Beda banget sama di pantai Pandawa yg minim sampah. Tapi pantai Kuta punya payung-payung teduh(bukan yg nyanyi akad) yg bisa nemenin kalian buat nikmatin angin pantai yg sepoi-sepoi atau kalian yg mau nikmatin sunset di sana.

kotor banget ga sih?

Ya gue gabakal nyalahin siapa-siapa juga sih karna hal ini, tapi ya kita sebagai pengunjung atau bisa dibilang penikmat alam ya harusnya bisa menjaga alam yg kita kunjungi. Kalo kotor gini kan kita jadi ga nyaman, kita sbg warga negara sendiri aja ga nyaman apalagi turis-turis yg sering dating kesini? Jadi pesen gue yaa kalo gabisa bersihin minimal gausah ikut ngotorin itu udah sangat ngebantu sih. Oh iya jangan lupa baca Long Trip: Bali Episode 2 yaa!

No Comments
Random Post

Habis Gelap Terbitlah Asap

sebenernya bukan habis gelap doang asap nya terbit. Tapi hampir setiap saat, dari saat kita bersama sampai kita berpisah. yang di temui hanya lah kekecewaan asap, asap dan asap.

ada yang bisa liat jembatan nya? | pic by: emir_man

ada yang bisa liat jembatan nya? | pic by: emir_man

habis gelap terbitlah asap, mungkin itu lah perumpaan yang sesuai dengan keadaan di beberapa kota tahun ini. seperti biasa bencana ini masih selalu terjadi seolah-olah udah jadi bencana rutin tahunan yang terjadi di daerah Sumatera, Kalimantan dan Riau bahkan daerah lain yang kena dampak asap.

untuk sebagian orang yang ga ngerasain, mungkin ini biasa aja dan bahkan mungkin ada yang bilang “ah apaan sih cuma asap gitu doang udah ngeluh!” sekarang gini, gimana mungkin orang bisa tahan menghirup asap yang udah ada berbulan-bulan? apa sih yang dirasain sama mereka disini yang menghirup asap? susah nafas? iya. mata perih? iya juga. nyesek? bukan lagi. Apalagi bagi yang lagi nahan nyesek rindu sama doi. nyesek nya udah kayak mie, isi dua.

sebenernya gue atau teman-teman lain yang ngepost tentang asap ini di sosial media bukan untuk di kasihani atau apapun demi kepentingan pribadi. gue cuma pengen share info kalo disini itu udara nya udah sangat kotor, dengan harapan pemerintah juga jadi liat keadaan yang ada sekarang. menurut gue, pemerintah ‘sepertinya’ udah berusaha buat ngilangin asap ini tapi ya emang belom ilang aja.

kita juga tau, teman-teman yang lain udah buat gerakan #MelawanAsap #SaveSumatera #SaveRiau dll. tapi nyata nya? asap juga masih belum hilang yang ilang malah doi ga keliatan ketutupan asap 🙁 maka dari itu, gue buat post ini juga buat ngebantu ‘ngebuka mata’ biar liat keadaan yang sekarang.

 

 

setau gue, tahun ini asap di Palembang udah lebih parah dari tahun-tahun kemarin. kalo ga salah tahun kemaren asap nya masih bisa di tanggulangi pake masker biasa. tapi kalo tahun ini masker biasa udah gabisa lagi di pake. gue sih kasian sama anak-anak kecil yang biasa nya maen diluar rumah tapi ga pake masker. untung nya, pemerintah memberikan kebijakan kepada sekolah untuk meliburkan kegiatan belajar mengajar.

gue ga habis fikir sama yang perokok, gimana bisa mereka masih menghisap rokok dengan keadaan asap yang lagi parah-parah nya ini. kita tau dampak yang di sebabkan rokok bukan cuma buat perokok itu sendiri tapi juga buat orang-orang disekitar nya. kasian mereka yang udah kena dampak asap dari orang ga bertanggung jawab ditambah lagi dari asap rokok.

untuk saat ini, gue rasa udah cukup ‘mendesak’ pemerintah nya sekarang yakin dan tunggu aja bakal ada penyelesaian dari pemerintah.

well, selagi nunggu penyelesaian dari pemerintah ga ada salah nya untuk saling mengingatkan kepada orang terdekat untuk menjaga memakai masker biar ga ada lagi yang terjangkit penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut).

sebenernya masalah ini bukan cuma jadi PR pemerintah aja, tapi PR masyarakat juga untuk tetep ngejaga lingkungan yang ada. Semoga asap ini cepat berlalu, dan tidak terulang kembali di tahun-tahun berikutnya 🙂

 

No Comments